Pengamat: SBY Ingin Ingatkan Moeldoko "Jangan Karena Sedang Berkuasa Mengkudeta Demokrat" - POSAKTUAL.com
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pengamat: SBY Ingin Ingatkan Moeldoko "Jangan Karena Sedang Berkuasa Mengkudeta Demokrat"

Pengamat: SBY Ingin Ingatkan Moeldoko "Jangan Karena Sedang Berkuasa Mengkudeta Demokrat" 

POSAKTUAL.COM - Ketua Majelis Tinggi DPP Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) yang secara terang-terangan menyebut nama Kepala KSP Moeldoko terkait isu kudeta kepemimpinan Partai Demorkat, merupakan sinyal bahwa SBY sudah geram.

Pasalnya, SBY merasa terganggu dengan sikap inkonstitusional mendongkel kepemimpinan Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

"SBY gregetan. Mungkin saja SBY punya bukti. SBY bisa saja ingin mengatakan ke publik. Bahwa SBY ingin mengingatkan Moeldoko, 'jangan karena sedang berkuasa ingin mengkudeta Demokrat'," ujar Direktur Eksekutif Indonesia Political Review (IPR) Ujang Komarudin kepada Kantor Berita Politik RMOL, Kamis (25/2).

Pengamat politik dari Universitas Al-Azhar Indonesia ini menilai wajar apabila SBY gregetan dengan gerakan yang disebut-sebut melibatkan mantan Panglima TNI dan beberapa oknum kader dan eks kader Demokrat dalam merancang upaya kudeta.

"Karena jika kudetanya terlaksana, maka SBY akan terlempar dari Partai Demokrat. Makanya SBY melakukan perlawanan," kata Ujang Komarudin.

Menurut Ujang, SBY juga ingin menegaskan kepada publik bahwa semua tokoh publik yang berkeinginan untuk maju di Pilpres 2024 mendatang agar tidak mengganggu partai politik yang lain.

"Intinya jika ingin maju di 2024 jangan mengkudeta partai orang lain," demikian Ujang Komarudin.

Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) sebelumnya meyakini bahwa upaya kudeta yang disebut-sebut didalangi oleh Kepala Staf Presiden (KSP) Moeldoko tidak ada kaitannya dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Moeldoko disebut sebagai salah satu orang yang ingin melakukan kudeta terhadap Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai Ketua Umum Partai Demokrat. Upaya kudeta tersebut diduga dilakukan Moeldoko untuk nyapres di Pemilu 2024 mendatang.

"Saya pribadi sangat yakin bahwa yang dilakukan oleh Moeldoko adalah di luar pengetahuan Presiden Jokowi," kata SBY, Rabu (24/2)(RMOL)

Ikuti kami di channel Telegram : https://t.me/kontenislam | Ikuti Kami di Facebook: Berita Indonesia | Flow Twitter Kami: @kontenislam_com

Download Konten Islam Di PlayStore https://play.google.com/store/apps/details?id=com.cleova.android.kontenislam
close